Kang Jimat Hadiri Penyerahan Penghargaan dari IRRI kepada Presiden RI

Berita Pilihan

Lingkarselatan.com, SUBANG – Bupati Subang H. Ruhimat, menghadiri penyerahan penghargaan dari International Rice Research Intstitute (IRRI) kepada Pemerintah Indonesia yang diterima langsung oleh Bapak Presiden RI Ir. Joko Widodo, di Istana Negar, Jakarta. Minggu, 14 Agustus 2022.

Selain Kang Jimat, hadir pula pada penyerahan penghargaan tersebut Menteri Pertanian, Kepala Bapanas, Menko Perekonomian dan disaksikan pula oleh Beberapa Kepala daerah (Gubernur & Bupati) yang berprestasi di bidang sektor pertanian.

Penghargaan yang diberikan oleh IRRI kepada Pemerintah Indonesia dalam hal ini yang diterima langsung oleh Presiden, merupakan penghargaan atas pencapaian Indonesia yang mampu memenuhi kebutuhan beras di masa pandemi tanpa impor. Indonesia dipandang menjadi negara yang mampu berswasembada sekaligus memiliki resiliensi atau ketangguhan menghadapi bencana covid-19.

Keberhasilan Indonesia dalam ketahanan pangan berkat usaha dan kerjasama antar lembaga untuk menindaklanjuti arahan presiden, dimana Presiden memberikan arahan berupa :
1. Peningkatan produksi beras melalui pengembangan varietas unggul
2. Intensifikasi dan ekstensifikasi pemupukan yang lebih baik dan bijak
3. pembangunan bendungan dan perbaikan saluran irigasi
4. mekanisasi pemberian kredit usaha rakyat dan pendampingan
5. Penguatan kelembagaan petani

Direktur Jenderal IRRI Jean Balie dalam sambutannya menyampaikan selamat atas telah tercapainya swasembada beras dan ketahanan pangan di Indonesia.
“Saya mengucapkan selamat, lagi, Indonesia, atas keberhasilannya yang luar biasa besar dalam mencapai swasembada beras, dan meningkatkan level ketahanan pangan,”

Balie mengatakan, penghargaan ini juga merupakan kado bagi Indonesia yang pada bulan ini memperingati Hari Kemerdekaan ke-77.
“Selamat Hari Kemerdekaan Indonesia dan terima kasih,” ujarnya.

Mendapatkan anugerah dari IRRI, Jokowi pun menyampaikan terima kasihnya kepada para petani hingga pemerintah daerah. Menurut dia, keberhasilan swasembada pangan Indonesia merupakan kerja sama bersama.

“Pada hari ini diberikan kepada kita sebuah sertifikat bahwa Indonesia dinilai memiliki sistem ketahanan pangan yang baik dan sudah swasembada pangan. Terima kasih. Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya, utamanya kepada pelaku pekerja di sawah, para petani Indonesia atas kerja kerasnya. Tentu saja para bupati, para gubernur, menteri yang pertanian dan semuanya bekerja sama dengan riset-riset dari universitas perguruan tinggi yang kita miliki. Ini adalah kerja yang terintegrasi, kerja bersama-sama, kerja gotong royong, bukan hanya milik Kementerian saja,” papar dia.

Jokowi juga memaparkan bahwa keberhasilan ini tidak luput dari pembangunan infrastruktur yang digalakkan pemerintah. Dia mengatakan, hingga saat ini sudah ada 29 bendungan besar yang dibangun dalam rangka menyediakan jaringan irigasi untuk meningkatkan produksi beras di Indonesia.

“Sampai hari ini telah diresmikan 29 bendungan besar dan tahun ini akan selesai lagi totalnya 38 bendungan dan sampai tahun 2024 akan kita selesaikan kurang lebih 61 bendungan plus embung. 4.500 embung dan satu, satu juta jaringan irigasi yang telah kita bangun selama 7 tahun ini selain pemanfaatan varietas-fasilitas unggul padi intensifikasi, ekstensifikasi, semua itu memberikan sebuah hasil peningkatan produksi yang kita lihat sekarang ini tahun 2019 kita bisa memproduksi beras 31,3 juta ton, 2020 tetap sama 31,3 juta ton, tahun 2021 juga masih tetap 31,3 juta,” tutur Jokowi.

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Hot News

Komisi III DPRD Subang Soroti Developer , Ini Dia Alasannya

Lingkarselatan.com, SUBANG-Komisi III DPRD Kabupaten Subang menyoroti persoalan masih banyaknya pengembang perumahan atau developer di Subang yang belum melakukan...

More Articles Like This