Pj. Bupati Subang Hadiri Acara Puncak Hari Lingkungan Hidup

0
39

Lingkarselatan.com, SUBANG– Penjabat Bupati Subang, Dr. Imran hadir dan mendampingi Penjabat Gubernur Jawa Barat, Bey Machmudin dalam acara Puncak Hari Lingkungan Hidup Sedunia Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2024. Bertempat di Taman Ikon Sektor 8 Citarum di Bandung, Kamis (20/6)

Gubernur Jawa Barat, Bey Machmudin dalam sambutannya mengatakan peringatan tersebut jangan hanya menjadi agenda rutin, akan tetapi ia ingin adanya pemulihan lingkungan dengan inovasi setiap tahunnya.

“Intinya kami ingin kita semua menjaga lingkungan dengan cara yang tidak biasa (inovasi) karena kita ketahui bahwa ancaman perubahan iklim (suhu ekstrem) akan terjadi tahun ini,” katanya

Ia mendorong seluruh elemen dapat mengubah perilaku untuk tidak membuang sampah sembarangan, khususnya ke sungai.

“Seberapa canggih alat pengelola sampah, jika masyarakat tidak mengubah pola pikir dan perilaku dalam membuang sampah itu akan percuma semua. Keinginan membuang sampah sembarangan itu selalu ada jika tidak memulai dari diri kita sendiri,” lanjut Bey.

Contoh seperti sampah yang muncul di kawasan Jembatan BBS di Kabupaten Bandung Barat saat itu merupakan sampah lama yang naik ke permukaan.

“Jadi artinya pola pikir dan perilaku yang salah itu sudah lama terjadi dan kita harus mulai (mengubah) sekarang. Kita jadikan momentum pada peringatan ini sebagai perubahan perilaku kita semua, termasuk terus mengedukasi masyarakat,” tambahnya.

Dalam upaya meminimalkan dan mengedukasi masyarakat, Bey akan mencoba memberikan blok dengan jaring di setiap desa yang berada dekat dengan aliran Sungai Citarum.

“Untuk meminimalkan itu tadi ada usulan, jika anggaran cukup per desa akan dijaring dan kita blok dengan jaring. Jadi ketahuan siapa yang membuang sampah,” katanya.

Hal itu dalam upaya mengetahui desa mana yang masih memiliki perilaku buruk membuang sampah ke sungai sehingga pihaknya dapat mengetahui desa mana yang perlu edukasi dan peringatan terlebih dahulu.

“Sekarang mereka saling menuduh karena itu jika ada anggaran kita blok saja per desa. Yang penting tahu desa mana yang buang sampah sembarangan,” ujar Bey.

Selain itu, Bey mengatakan, PBB telah memperingatkan dalam lima tahun ke depan suhu akan mencapai rekor tertinggi dan tahun ini merupakan periode suhu terpanas.

“Ini semua harus kita antisipasi bersama, salah satunya dengan menjaga emisi gas rumah kaca,” katanya.

Bey mengapresiasi di tahun 2023, capaian akumulatif penurunan emisi gas rumah kaca di Jabar mencapai 7,25 persen melebihi target nasional 5,22 persen.

Ia pun memberikan arahannya terkait Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) pada 2023 di Jabar yang berada pada kriteria sedang yang hanya naik  0,11 poin.

“Saya minta Bupati, Wali Kota dan seluruh dinas terkait beserta jajaran untuk menelusuri apa yang kurang, cek ke lapangan dan cari terobosan,” ujarnya.

Bey berharap pada momentum peringatan itu dapat dijadikan dalam upaya meningkatkan kesadaran dan kepedulian kelestarian lingkungan.

“Kita jadikan momentum pada peringatan ini sebagai perubahan perilaku kita semua, termasuk terus mengedukasi masyarakat,” tutupnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.